Kasdam V/Brawijaya, Brigjen TNI Piek Budiyakto mengecek pasukan dalam Upacara Penerimaan Simbol YWPJ yang dihadiri Bupati Mojokerto Ikfina Fahmawati di lapangan Pendopo Agung Trowulan, Senin (19/12/2022).

IM.com – Gerak jalan peleton pembawa simbol Yudha Wastu Pramuka Jaya (YWPJ) menjadi penutup rangkaian acara peringatan HUT Infanteri Kodam V/Brawijaya. Kegiatan itu ditutup dengan Upacara Penerimaan Simbol YWPJ di lapangan Pendopo Agung Trowulan, Kabupaten Mojokerto, Senin (19/12/2022).

Gerak jalan peleton pembawa simbol YWPJ dan upacara penerimaan yang dipimpin oleh Kasdam V/Brawijaya, Brigjen TNI Piek Budiyakto menjadi tradisi di setiap rangkaian acara peringatan HUT Infanteri. Bupati Ikfina Fahmawati bersama jajaran Forkopimda Kabupaten/Kota Mojokerto juga menghadiri acara tersebut.

Brigjen TNI Piek Budiyakto membacakan amanat Pangdam V/Brawijaya, Mayjen TNI Nurchahyanto yang merasa sangat bangga terhadap para prajurit TNI. Para serdadu telah berhasil menyelesaikan kegiatan tradisi gerak jalan peleton pembawa simbol YWPJ dengan lancar dan aman.

“Saya selaku Pangdam V/Brawijaya menyampaikan selamat datang dan terima kasih serta penghargaan yang setinggi-tingginya kepada semua yang telah menyelesaikan kegiatan ini dengan baik,” kata Brigjen TNI Piek Budiyakto membacakan amanat Pangdam V/Brawijaya..


Melalui kegiatan ini pihaknya berharap, kegiatan tradisi ini bisa terus dikembangkan sebagai sarana memperkokoh semangat kejuangan serta wujud penghargaan kepada para pendahulu.

“Kegiatan ini semoga bisa terus dikembangkan, sebagai media untuk memperkokoh semangat kejuangan dan tekad pengabdian bagi prajurit infanteri, sebagaimana yang telah dicontohkan oleh para pendahulu kita pada masa-masa pengabdiannya,” harapnya.

Pada kesempatan ini, Brigjen TNI Piek Budiyakto menyampaikan pesan Mayjen TNI Nurchahyanto guna menambah motivasi prajurit TNI. Selain itu bisa menjadi penyemangat dalam menjalankan tugas yang penuh dengan tantangan di masa kini.

“Sebagai generasi penerus prajurit infanteri, kalian dituntut untuk dapat terus menjaga kejayaan dan kebesaran prajurit korp infanteri. Sebagaimana yang ditunjukkan oleh para pendahulu, dalam berbagai front pertempuran demi membela bangsa dan negara Indonesia,” tuturnya.

Pihaknya juga menceritakan, Negara Kesatuan Republik Indonesia ini lahir melalui perjuangan yang panjang dan banyak pengorbanan. Oleh karena itu, Pangdam berpesan agar tidak mudah melupakan sejarah, mengingat sejarah adalah guru masa kini untuk menapaki masa depan.

“Bangsa ini tidak lahir begitu saja, Negara Kesatuan Republik Indonesia tidak berdiri dan tegak secara tiba-tiba. Namun, bangsa ini lahir dari sebuah proses perjuangan yang amat panjang dan penuh pengorbanan. banyak tetesan darah serta keringat dan air mata yang mengalir, serta harta maupun nyawa yang melayang. Karena itu, kita tidak boleh melupakan sejarah, karena sejarah merupakan guru masa kini untuk menapaki masa depan,” pesannya.

Sebelum mengakhiri menyampaikan amanat Mayjen TNI Nurchahyanto, Kasdam menegaskan, perkembangan kualitas tantangan tugas, mendorong prajurit infanteri untuk lebih profesional. Oleh karena itu, pihaknya menegaskan akar prajurit infanteri terus berlatih sebagai upaya peningkatan kapasitas sembari menanti tugas yang akan datang sewaktu-waktu.

“Bahwa esensi kita sebagai prajurit profesional adalah terus belajar dan berlatih guna menjaga kemampuan fisik, teknik dan taktik militer, menjaga soliditas, loyalitas serta disiplin keprajuritan, untuk menanti tugas yang datangnya sewaktu-waktu, kapan, dimana dan dalam keadaan bagaimanapun. Maka dari itu kita sebagai tentara profesional harus selalu siap untuk menghadapi segala bentuk tantangan tugas dimasa depan,” tegasnya. (im)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here