Bupati Ikfina Fahmawati menyampaikan imbauan kepada masyarakat dalam sambutan penyerahan bantuan sosial kepada warga terdampak angin kencang di Balai Desa Canggu, Kecamatan Jetis, Mojokerto, Selasa (31/1/2023).

IM.com – Bupati Mojokerto, Ikfina Fahmawati mengimbau masyarakat agar meningkatkan kewaspadaan terhadap potensi bencana hidrometerologi. Dalam fenomena itu, angin puting beliung dan banjir rawan terjadi di saat curah hujan tinggi.

Hal ini disampaikan Bupati Ikfina saat menyerahkan bantuan sosial (Bansos) untuk warga Desa Canggu dan Penompo, Kecamatan Jetis di Balai Desa Canggu, Selasa (31/1/2023). Penerima adalah warga yang terdampak angin kencang beberapa waktu lalu.

Bupati Ikfina menyampaikan, saat ini tengah memasuki musim waspada terhadap bencana hidrometeorologi. Pihaknya meminta masyarakat untuk selalu waspada dan siaga menghadapi hal tersebut.

“Kita sekarang berada di bulan-bulan ada kewaspadaan terhadap bencana hidrometeorologi, termasuk angin puting beliung. Kalau angin puting beliung ini memang sulit untuk diantisipasi, karena memang tidak tentu titiknya,” ungkapnya.

Dalam penanganan bencana, Bupati Ikfina menyampaikan, pemerintah diizinkan untuk menggunakan anggaran dalam rangka penanganan kebencanaan. Maka dari itu, ada sejumlah proses yang memang harus dilalui.

“Terkait bencana, kami diizinkan untuk mengambil dana untuk bantuan tidak terduga, sehingga ada prosedur yang harus diikuti dan dilalui, dicek lapangan, kemudian datanya diserahkan ke saya, melewati pengecekan ke inspektorat, itu harus dilalui semua. Sehingga kami mohon maaf kalau bantuan ini diserahkannya sedikit agak lama,” tuturnya.

Mekanisme tersebut, lanjut Ikfina, telah ditetapkan sesuai aturan negara yang bertujuan untuk mencegah adanya korupsi anggaran. “Agar tidak ada korupsi di sini. Ini yang tidak diinginkan oleh negara. Proses ini harus bertahap sesuai proses. Sehingga ini benar-benar real, tidak mengada-ada, karena ini sudah melalui perhitungan,” tandasnya.

Dengan diserahkannya Bansos ini, Bupati Ikfina berharap, Bansos ini bisa bermanfaat untuk masyarakat yang sudah terdampak angin kencang. “Semoga bantuan ini bermanfaat, kalau memang sudah ada yang dibangun kerusakannya, bantuan ini tetap kami terimakan karena memang ini hak anda semua,” pungkasnya.

Sementara itu, Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Mojokerto, Yo’i Afrida menyampaikan, kejadian angin kencang ini terjadi pada 30 November 2022 lalu.

“Sesuai dengan petunjuk, bantuan ini baru bisa kami serahkan hari ini. Penerima bantuan dari Desa Penompo ada sembilan orang, dan yang dari Desa Penompo ada 5 orang,” tukasnya. (im)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini