Bupati Mojokerto Pungkasiadi di sela kegiatan pembinaan tenaga non-PNS Disparpora disertai senam pagi bersama di wisata Ubalan Waterpark, Kecamatan Pacet, Sabtu (19/9/2020) pagi.

IM.com – Sektor pariwisata masih menjadi harapan dalam upaya pemulihan ekonomi di Kabupaten Mojokerto di tengah pandemi Covid-19. Para pihak yang terlibat, khususnya pegawai di sektor tersebut, diharapkan dapat bekerja seperti biasa dengan tetap menerapkan disiplin protokol kesehatan.

Harapan ini disampaikan Bupati Mojokerto Pungkasiadi dalam kegiatan pembinaan tenaga non-PNS Disparpora disertai senam pagi bersama di wisata Ubalan Waterpark, Kecamatan Pacet, Sabtu (19/9/2020) pagi.

“Sudah sekitar tujuh bulan ini, kita bergulat dengan Covid-19. Wisata pun belum lama ini mulai kita buka lagi. Namun, protokol kesehatan secara ketat tetap kita terapkan. Karena sekarang semua sudah jelas aturannya. Protokol memang wajib, karena sifatnya menyangkut keselamatan bersama. Ekonomi pun juga bisa tetap jalan. Prinsipnya, kita bisa tetap aktif, namun tidak sampai tertular Covid-19,” kata bupati.

Pungkasiadi menerangkan, Pemkab Mojokerto saat ini masih terus fokus dalam penanggulangan pandemi yang dibagi dalam empat kelompok upaya stretegis. Meliputi jaminan kesehatan masyarakat, jaring pengaman sosial (JPS), pemulihan ekonomi hingga memperhatikan keamanan.

“Semua itu sudah kita lakukan. Tinggal sinergi kita untuk komitmen disiplin jaga diri dengan protokol kesehatan. Saya selalu mengajak untuk menyatukan pemahaman kita. Wabah ini benar-benar masih ada dan belum hilang. Ayo kita lawan bersama-sama,” ajak bupati dilanjutkan penyerahan 200 paket bingkisan pada THL Disparpora didampingi Ketua TP PKK Yayuk Pungkasiadi.

Selain pembinaan dan senam bersama, bupati menyempatkan diri meninjau kegiatan latihan karate di salah satu fasilitas Ubalan Waterpark. Dari peninjauan, latihan tetap menggunakan protokol kesehatan pencegahan Covid-19. (im)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here