Polisi dibantu tim forensik pada Kamis (21/10/2021) menggali makam Galang Tatkaryaka Raisaldi (14), santri Pondok Pesantren Amanatul Ummah, Pacet, Mojokerto, yang dimakamkan delapan hari lalu atau Kamis (14/10/2021).

IM.com – Polres Mojokerto bersama tim forensik membongkar makam Galang Tatkaryaka Raisaldi (14), santri Pondok Pesantren Amanatul Ummah, Pacet, Mojokerto, Kamis (21/10/2021). Pihak keluarga mencurigai santri asal Kabupaten Lamongan itu meninggal dunia akibat penganiayaan.

Penganiayaan itu diduga dilakukan oleh santri senior di Ponpes Amanatul Ummah. Dugaan itu diperkuat dengan adanya luka lebam di tubuh Galang dan darah yang keluar dari hidungnya sebagaimana kesaksian orang yang memandikan jenazah korban.

Dari informasi yang dihimpun, Galang kembali ke asrama pada Rabu (13/10/2021) malam sekira pukul 00.00 WIB dan bergegas tidur. Namun keesokan harinya, Kamis (14/10/2021) ia tiba-tiba ditemukan sudah tak bernyawa. Ia sempat dilarikan ke rumah sakit sebelum akhirnya dibawa ke rumah duka.

“Meninggalnya Kamis (14/10/2021) siang, kemudian sorenya dibawa pulang ke Lamongan untuk dimakamkan. Saat dimandikan keluar darah dari hidung,” ungkap perwakilan keluarga korban, Andrianto Wicaksono.


Demi mengungkap kebenaran, keluarga Galang akhirnya menempuh jalur hukum kepolisian melakukan otopsi terhadap jenazah korban. Sebab, mereka merasa beberapa fakta di balik meninggalnya almarhum masih diselimuti teka-teki

“Tapi kami tidak mau berandai-andai apa pemicunya, karena masih dalam proses penyelidikan, ” ungkap Andrianto.

Polres Mojokerto mendatangkan tim dokter forensik melakukan pembongkaran makam Galang di tempat pemakaman umum Kelurahan Tumenggungan, Kecamatan/Kabupaten Lamongan, Jatim pada Kamis (21/10/2021) atau delapan hari paska santri berusia 14 tahun itu dimakamkan.

Ia kemudian berharap terduga pelaku ditindak sesuai dengan perundang-undangan yang berlaku. Ia juga mendapati informasi memang ada bekas hantaman benda tumpul di daerah–daerah vital, seperti pada paru–paru dan lainnya.

“Keluarga menuntut keadilan, meminta penyelidikan sebenar-benarnya. Yang kedua jangan sampai terjadi lagi kekerasan terhadap santri dan sebagainya untuk seluruh pesantren di Indonesia,” pungkasnya. (im)

8 KOMENTAR

  1. Akhirnya setelah berkali kali terjadi pembuly an yg terjadi di dalam pondok. Sekarang akhirnya jatuh korban jiwa juga. Kemaren2 mungkin didiemkan saja karena gak ada korban jiwa

    • 1bln kemarin saya keliling cari pondok buat anak saya yg mau masuk MA,salah satu pondok yg tak ampiri amanatul ummah.
      Tp setelah liat kondisi dan tata tertib pondok langsung saya ga minat.
      Karena pondok ini aturannya ga ketat,saantri bisa keluar masuk pondok kayak ga ada pengawasnya
      Saya kesitu pas hari minggu kondisi pondok kosong cuma beberapa santri aja
      Pas saya tanya kemana santrinya
      “Pada keluar pak”
      Semoga pelaaku bisa terungkap dan tata tertib pondok bisa diperbaiki lagi
      Nama pondok amanah seharusnya bisa bener2 amanah dalam mendidik santri

  2. Ya allah nak kasihan sekali kamu niat menuntut ilmu malah setor nyawa surga tempatmu semoga kedua orang tua diberi kekuatan dan ketabahan aamiin 🤲🏻

  3. MasyaAllah…santri baru😭😭😭
    Smoga kelg yg ditinggalkan kuat melewati ini…pelaku nya cepat tertangkap..aamiin

  4. Insyaallah adek Galang Husnul Khotimah.

    Semoga Keluarga nya diberikan kesabaran dan keikhlasan.
    Semoga kejadian seperti ini tidak terjadi lagi d Ponpes manapun.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here