Bupati Mojokerto Ikfina Fahmawati menyampaikan arahan kepada ibu balita di kegiatan program Selasa Sehat Turunkan Stunting, AKI dan AKB (SEHATI) di Desa Simbaringin, Kecamatan Kutorejo, Selasa (20/6/2023).

IM.com – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Mojokerto terus menggulirkan program anyar, Selasa Sehat Turunkan Stunting, AKI dan AKB (SEHATI). Pada Selasa (20/6/2023), kegiatan digelar untuk ibu dan balita di Desa Simbaringin, Kecamatan Kutorejo.

Program SEHATI itu digelar di Pendopo Desa Simbaringin, pada Selasa, (20/6/2023) siang. Program yang diinisiasi oleh Dinas Kesehatan Kabupaten Mojokerto ini diikuti ibu balita Se-Desa Simbaringin.

Bupati Mojokerto Ikfina Fahmawati hadir sebagai pembicara dalam kegiatan program penurunan angka stunting. Agenda ini juga dihadiri Kepala Dinas Kesehatan dr. Ulum Rokhmat Rokhmawan, Kepala Desa Simbaringin, Camat Kutorejo, Forkopimca Kutorejo, Ketua TP PKK Desa dan Kecamatan Kutorejo.

Dalam sambutannya, Bupati Mojokerto berharap para orang tua dapat mencukupi gizi anaknya mulai dari di dalam kandungan hingga usia 5 tahun. Hal itu guna menciptakan generasi yang cerdas dan pintar.

“Berjalan mulai dari dalam kandungan sampai usia 5 tahun. Kalau kita ingin anak pintar, maka bahannya untuk pintar yakni otaknya harus bagus dan maksimal. Hal itu akan terjadi kalau gizinya cukup sampai usia 5 tahun yang ditandai dengan setiap bulan berat badannya naik sesuai dengan grafik,” katanya.

Bupati Ikfina juga berpesan kepada ibu balita untuk memperhatikan indikator balita menuju stunting. Langkah itu sebagai cara untuk menangani permasalahan stunting sejak dini.

“Ada 4 indikator balita menuju stunting yakni weight faltering atau kenaikan berat badan yang tidak cukup, underweight atau kekurangan berat badan, gizi kurang, dan gizi buruk. Masing-masing memiliki cara penanganan sendiri,”ujarnya.

Untuk mengatasi hal itu, lanjut Ikfina, maka dapat diberikan makanan kaya protein hewani seperti daging, ayam, ikan, susu selama 14 hari.

“Jadi gizi kurang dan gizi buruk itu perlu diberikan makanan kaya protein selama 3 bulan dan kalau sudah stunting petugas kesehatan yang menangani,” imbuhnya. (im)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini