penandatanganan komitmen bersama untuk penurunan stunting, AKI dan AKB yang dilakukan oleh Bupati Mojokerto dan Kepala KUA Kecamatan se-Kabupaten Mojokerto.

IM.com – Dinas Pengendalian Penduduk Keluarga Berencana dan Pemberdayaan Perempuan (DP2KBPP) Kabupaten Mojokerto menggelar sosialisasi peningkatan gizi dan kesehatan calon pengantin (Catin) serta pasangan usia subur (Pasu). Kegiatan yang melibatkan bekerja sama dengan Kantor Kementerian Agama (Kankemenag) setempat untuk mencegah stunting sejak dini.

Sosialisasi yang dihadiri langsung oleh Bupati Mojokerto Ikfina Fahmawati diadakan di New Djimbaran Resto Jalan Raya By Pass No.Km. 50, Mergelo, Meri, Kecamatan Magersari, Kota Mojokerto, Senin, (11/12/2023) siang. Hadir pula Kepala Biro SDM BKKBN Pusat Viktor H. Siburian, Pembina program KBKR perwakilan BKKBN Provinsi Jatim Sofyan Rizalanda.

Dalam kegiatan ini juga dilakukan penandatanganan komitmen bersama untuk penurunan stunting, AKI dan AKB yang dilakukan oleh Bupati Mojokerto. Serta Kepala KUA Kecamatan se-Kabupaten Mojokerto, Camat, Ketua IBI, Ketua Muslimat dan Ketua Aisyiyah.

Bupati Ikfina mengatakan, calon pengantin perlu dilakukan pemeriksaan kesehatan sebelum 3 bulan melangsungkan pernikahannya. Sebab, 48 persen calon pengantin perempuan rentan mengalami anemia atau kekurangan darah.

Ia menjelaskan, untuk memenuhi gizi pada calon bayi, para ibu hamil harus memiliki lingkar lengan minimal 23,5 cm. Hal tersebut merupakan salah satu indikator tanda ibu yang tidak kurang gizi.

“Gizi anak dikasih dari ibunya, jika ibunya kurang gizi trus anaknya gimana. kandungan dalam anaknya tidak boleh kekurangan gizi. karena itu indikator seorang ibu tidak kurang gizi lengannya tidak kurang dari 23,5 cm,” jelasnya.

Ikfina berpesan, untuk menurunkan angka stunting di Kabupaten Mojokerto, perlu pemenuhan gizi pada setiap balita. Hal itu untuk mendapatkan pertumbuhan balita yang maksimal. Selain itu, Ikfina menambahkan, pola makan dan kesehatan ibu juga perlu diperhatikan untuk menjaga kesehatan bayinya.

“Untuk menekan stunting, perlu diperhatikan yang pertama kesehatan fisik si ibunya karena kunci ada di ibu hamil. setelah itu gizi anak-anak harus tercukupi agar tidak sakit berulang, minimal ASI untuk anak usia di bawah 2 tahun,” terangnya.

Bupati Ikfina juga berpesan kepada calon pengantin yang hadir di sosialisasi tersebut agar nanti setelah menjadi seorang ibu dan ayah tidak lupa memperhatikan pertumbuhan anak. “Supaya kedepannya para balita menjadi generasi penerus yang pintar dan berkarakter,” pungkasnya. (im)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini